BPNT dan PKH Payung Makmur Diduga Dikorupsi Berjamaah

Dugaan Hukum Lampung Tengah

LAMPUNG7COM | Pendamping Kampung, Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT) dan Program Keluarga Harapan (PKH), Payung Makmur, Kecamatan Pubian Kabupaten Lampung Tengah, Didi Diduga melarikan diri karena Ketahuan Menggelapkan bantuan milik masyarakat kampung setempat.

Terungkapnya kasus ini berawal dari sejumlah warga Kampung setempat, pada beberapa waktu lalu mengaku mendapatinformasi dapat bantuan BPNT dan PKH namun anehnya ATM nya selama mendapat bantuan ATM tidak diserahkan kepada dirinya melainkan dipegang oleh Dedi dan sejumlah Kepala Dusun serta Sekretaris Kampung Yakni, Sholeh.

Dengan emosi warga lalu mendatangi kepala dusun masing-masing serta sekretaris Kampung untuk meminta ATM. Ternyata setelah diberikan ATM rekening Koran diprin oleh warga pada Bulan Desember Tahun 2021 cair Triwulan ke-Empat Cait rata-rata Rp1.200.000.

Salah satu Tokoh Masyarakat, M. Elmi dan Istrinya saat dikonfirmasi Pada Rabu ( 15/12/2021) membenarkan jika ATM bantuan warga digelapkan oleh Oknum Pendamping desa.
“Saya selama ini mendapat laporan warga dan hannya sebatas membantu keluahan masyarakat yang katanya ATM bantuannya telah ditahan oleh pihak Pendamping kampung serta Sekretaris Kampung. Setelah saya dan Istri saya menannyakan kepada Kepala dusun ternyata benar ATM ditahan,”katanya.

Kata M. Elmi, karena kasus ini telah mencuat pihak kepala dusun memberikan ATM tersebut. Ada lima orang mengaku kaget setelah mencairkan dana bantuan cair di Triwulan terahir bulan desember rata-rata Rp1.200.000. Namun untuk termin pertama sampai termin ketiga telah dicairkan melalui rekening atas nama Sulis Yani.

“Namun masyarakat sampai hari ini tidak tau sulis yani yang tertera dipencairan itu siapa,”jelasnya.
Elmi mengatakan saat ini telah minta tolong dari pihak lembaga bantuan hukum (LBH) untuk mengurus masalah tersebut dan akan melaporkan permasalahan ini kepihak aparat penegak hukum.

“Saya yakin korban yang sama ini bannyak tapi sayangnya masyarakat takut untuk melaporkan persoalan ini. Buktinya sekretaris Kampung saja telah mengaku memegang ATM milik masyarakat sebannyak 30 lebih. Bahkan masrakat sampai hari ini tidak tau bantuan yang sebenarnya diterima mereka jumlahnya berapa,”Katanya.

Ditemui secara terpisah, M. Ismail mengaku mengalami kejadian serupa. Dia mengaku ada beberapa masyarakat setempat, diantaranya yakni, Kartini, Nurhasanah (Almhm), Topik Hidayat, Kurniawan, pada tahun 2020 ATM bantuan dipegang oleh soleh dan setiap pencairan hannya diberi 300-500 ribu rupiah saja. Anehnya lagi masih kata Ismail strok pencairan orang satu ada dua strok dan yang dikasih oleh Sholeh hannya satu.

“Memang benar hamper semua ATM ditahan oleh pihak pendamping kampung serta sekretaris kampung. Jangan-jangan pencairan bantuan telah dikorupsi,”tegasnya.

Berita ini belum ada konfirmasi kepada pihak bersangkutan yakni, Dedi dan Sholeh. Redaksi masih mencari nomor kontak dan keberadaan pendamping kampung yang saat ini informasinya telah melarikan diri. | Red

Silahkan Bagikan:

Komentar Anda