Legenda Kisah Keganasan ‘Bujang Senang’, Siapa Dia?

Artikel Fenomena Internasional Peristiwa

Buaya Raksasa yang Berhasil Ditaklukkan dengan Paku

LAMPUNG7COM | Dari tahun 2007 hingga 2013, Kementerian Perempuan, Keluarga dan Pengembangan Masyarakat telah menyatakan bahwa dari 42 laporan serangan buaya di Malaysia, 40 di antaranya berasal dari Sarawak.

Serangan ini mengingatkan kita pada kisah Bujang Senang, seekor buaya yang pernah meneror wilayah sungai Batang Lupar pada tahun 1940-an.

Bujang Senang di masa lalu pernah digosipkan sebesar bus, bisa makan pria dewasa dalam satu gigitan.

Orang-orang Iban percaya bahwa Bujang Senang dulunya adalah seorang manusia.

Beberapa orang Iban di Sarawak percaya bahwa buaya raksasa Bujang Senang sebenarnya adalah manusia yang mayatnya dikutuk menjadi buaya.

Menurut legenda, Bujang Senang dulunya adalah seorang pendekar Iban bernama Simalungun.

Dikatakan bahwa Simalungun adalah pejuang yang terkenal ketika orang berlatih ‘mengayau’ (memotong dan mengumpulkan kepala musuh), dan mereka yang berdiri di hadapannya tidak memiliki kesempatan untuk mengalahkannya dalam pertempuran.

Ini mungkin karena Simalungun mempraktekkan seni mistik yang menyebabkan tubuhnya kebal senjata, dan musuh-musuhnya tahu tentang itu.

Mereka juga tahu bahwa praktisi seni harus mematuhi suatu tabu tertentu, dan jika Simalungun melanggar tabu itu, dia akan menjadi rentan lagi.

Tabu Simalungun adalah rahasia yang dijaga ketat, jadi musuh-musuhnya memutuskan untuk menculik istrinya dan membuatnya memberi tahu mereka apa yang tabu itu.

Simalungun yang menyadari istrinya telah diculik oleh musuh-musuhnya, pergi menghadang mereka di sungai Batang Lupar.

Seperti ceritanya, musuh-musuhnya melepaskan istrinya, tetapi sebelum Simalungun bisa mendapatkannya, mereka menusuknya dengan lembing, membunuhnya di tempat.

Hal ini menyebabkan Simalungun menjadi marah, dan pertempuran yang mengerikan pun terjadi.

Simalungun yang menyadari istrinya telah diculik oleh musuh-musuhnya, pergi menghadang mereka di sungai Batang Lupar.

Seperti ceritanya, musuh-musuhnya melepaskan istrinya, tetapi sebelum Simalungun bisa mendapatkannya, mereka menusuknya dengan lembing, membunuhnya di tempat.

Hal ini menyebabkan Simalungun menjadi marah, dan pertempuran yang mengerikan pun terjadi.

Sejak saat itu, buaya yang disebut ‘Bujang Senang’ itu meneror keturunan para pembunuhnya yang tinggal di dekat Batang Lupar.

Tapi kenapa disebut ‘Bujang’ (bujangan) padahal menurut mitos, Simalungun sudah menikah?

“Nama sehari-hari ‘bujang’ berarti seseorang yang adalah seorang juara, orang yang hebat, dan itu adalah tanda penghormatan untuk memanggil seorang pria bujang.”

“Jadi reptil liar ini disebut bujang sebagai tanda penghormatan. ” – Indet Sanabong , Dukun Buaya. Kutipan dari Kosmo.

Masa kejayaan Bujang Senang konon terjadi pada tahun 1940-an, namun setelah itu cerita tentang kekejamannya mereda untuk sementara waktu.

Pada 1980-an, Bujang Senang kembali bangkit.

Bujang Senang mengamuk lagi, tapi kali ini dikalahka dengan peluru paku.

Pada kedatangannya kembali pada tahun 1982 , korban dilaporkan pertama Bujang Senang adalah Lurah Bangan dari Pali Longhouse di Sri Aman.

Konon kepala desa itu diserang saat sedang memancing udang di tepi sungai.

Kakaknya, Kebir, yang saat itu bersamanya, gagal menyelamatkannya.

Tapi dia melihat garis putih di punggung buaya, membuatnya percaya bahwa yang mereka hadapi adalah Bujang Senang yang legendaris.

Setelah kejadian itu, polisi setempat melancarkan ‘Operasi Buaya Ganas’ di semua sungai besar di Sarawak, tetapi mereka tidak dapat menemukan Bujang Senang.

Bujang Senang terus mengamuk, dan antara tahun 1982 dan 1991 diyakini ada 13 orang yang menjadi korban amukan binatang raksasa itu.

Kekuasaan terornya mencapai puncaknya pada Mei 1992, ketika binatang itu menyambar korbannya yang ke-14.

Serangan itu mendorong polisi dan penduduk desa untuk memburu Bujang Senang.

Dalam empat jam, Bujang Senang terpojok, tetapi mereka gagal membunuhnya dengan lembing dan peluru biasa.

Jadi seorang dukun menyarankan agar mereka menggunakan paku sebagai peluru .

Saran itu sepertinya berhasil, karena Bujang Senang akhirnya jatuh setelah menerima 40 tembakan paku 10cm .

Mayat buaya memang memiliki garis putih di punggungnya, tapi ukurannya tidak sebesar bus seperti yang diklaim beberapa orang.

Panjangnya 5,46 meter , dan lingkar perutnya 2,12 meter .

Meskipun ditangkap, beberapa tetap skeptis dengan sejarah dan legenda Bujang Senang, sementara yang lain yakin bahwa Bujang Senang yang asli masih ada di luar sana , dan yang mereka bunuh bukanlah Bujang Senang yang sebenarnya. | red

Artikel ini telah tayang di Intisari-online.com dengan judul Kisah Keganasan ‘Bujang Senang,’ Buaya Raksasa yang Disebut-sebut Seukuran Bus dan Hanya Nasehat Dukun ‘dengan Paku’ Ini yang Mampu Membunuhnya

Silahkan Bagikan:

Komentar Anda