LAMPUNG7COM | Warga Sukoharjo, Kabupaten Pringsewu, Provinsi Lampung, kembali digegerkan dengan penemuan sesosok mayat berjenis kelamin perempuan dalam kondisi membusuk di dalam rumah di Pekon Siliwangi Kecamatan Sukoharjo Kabupaten Pringsewu, Provinsi Lampung, Senin (16/5/22) sore.

Diketahui sosok mayat tersebut bernama Iyar Miyati (60), warga Pekon Siliwangi, RT 005, RW 003, Kecamatan Sukoharjo, Kabupaten Pringsewu.

Korban pertama kali ditemukan oleh anak kandung korban, Ermanto (33), saat berkunjung ke rumah korban untuk mengantarkan makanan.

Saksi Ermanto menjelaskan, korban selama ini hanya tinggal sendirian dirumah lantaran anak anaknya sudah menikah dan menempati rumah masing-masing.

Menurut Erman, terakhir kali bertemu korban pada Jumat (13/5) lalu. Saat dijenguk korban masih dalam keadaan sehat dan tidak ada keluhan sakit.

“Terakhir bertemu hari Jumat, masih sehat dan gak ngeluh sakit apa apa,” jelasnya

Kemudian pada hari Sabtu, saksi kembali mengunjungi korban namun pintu rumah dalam kondisi tertutup dan saksi mengira bahwa korban sedang pergi membantu warga yang sedang hajatan.

“Tadi sore sekira pukul 16.00 Wib, saya datang lagi untuk antar makanan tapi pintu masih terkunci, dan saya cium ada bau busuk, saya jadi curiga lalu saya dobrak dan setelah masuk ternyata ibu saya sudah dalam kondisi meninggal didalam rumah,”ungkap Ermanto.

Atas kejadian tersebut, Ermanto mengaku sangat bersedih dan tidak menyangka bahwa pertemuan dirinya dengan korban pada Jumat yang lalu merupakan pertemuan untuk yang terakhir kalinya.

Sementara itu, Kapolsek Sukoharjo Iptu Poltak Pakpahan mewakili Kapolres Pringsewu AKBP Rio Cahyowidi, menuturkan, “Pasca menerima laporan dari masyarakat, kami langsung menerjunkan sejumlah personel untuk datang melakukan identifikasi dan olah tempat kejadian perkara” tutur Poltak.

Lanjutnya, “Saat ditemukan posisi mayat sedang terbaring diatas ranjang diruang tengah rumahnya dengan kondisi badan sudah membengkak dan mengeluarkan aroma tidak sedap” ujarnya.

Kemudian, berdasarkan hasil pemeriksaan mayat yang dilakukan pihak kepolisian bersama tenaga medis dari Puskesmas Sukoharjo ditubuh korban tidak ditemukan tanda bekas kekerasan.

Sehingga kuat dugaan bahwa penyebab meninggalnya korban bukan karena adanya suatu tindak pidana, tetapi disebabkan sakit yang dideritanya selama ini.

“Hal itu dikuatkan dengan keterangan pihak keluarga dan juga sejumlah saksi, bahwa selama setahun terakhir korban memiliki riwayat sakit jantung dan asma,”ungkap Kapolsek

Kapolsek menambahkan, lantaran keluarga korban sudah menerima dan mengiklaskan kematian korban serta menolak untuk dilakukan proses outopsi, maka jenazah diserahkan kepada keluarga Korban untuk dilakukan proses pemakaman.

“Jenazah sudah kami serahkan kepada pihak keluarga untuk dilakukan proses pemakaman pada malam ini juga.”tandasnya. | Asep.

Tulis Komentar Anda